Proses Pengembangan Aplikasi Android

Banyak dari kita yang dari developer backend ataupun frontend web dan desktop beralih menjadi developer frontend mobile, sebagai pembahasan kali ini adalah menjadi developer Android.

Di sini saya mencoba menulis hal-hal yang patut diperhatikan oleh developer “peralihan” tersebut, agar nantinya lebih matang lagi mendalami dunia mobile application development. Dan juga bagi Anda yang hendak mencari dan bekerjasama dengan developer mobile Android untuk produk Anda ataupun studi kasus/penelitian Anda, agar memahami bagaimana proses pengembangan aplikasi Android dari awal hingga menerbitkannya di PlayStore, bagian mana yang membuatnya menjadi panjang prosesnya, dan tahap apa saja di dalam pengembangan aplikasi mobile Android itu sendiri.

Pembahasan kali ini mencakup tahapan dari proses pengembangan Aplikasi Android yang sedikit berbeda dengan platform lain seperti Web ataupun Desktop.

Berikut ini gambaran singkat mengenai proses pengembangan aplikasi Android dari memulai menemukan ide, perancangan sampai dengan menerbitkannya di Google Play Store.

Picture1

Gambar 1. Proses Manajemen Proyek Pengembangan Aplikasi Android.

Dari gambar di atas, saya coba jabarkan secara singkat satu per satu:

  1. Dimulai dari mendefinisikan ide dan persyaratan aplikasi

Apabila Anda hendak mengembangkan sebuah aplikasi, yang patut anda lakukan pertama kali adalah mendefinisikan ide Anda ke dalam sebuah tulisan, kemudian dari ide tersebut berkembang menjadi sebuah masalah. Dari masalah tersebut, tugas Anda selanjutnya adalah berusaha memecahkan permasalahan menjadi solusi. Di antara tahap mencari solusi di dalam sebuah masalah, tentu ada uraian-uraian proses pemecahan masalah, nah, dari situ kita dapat menentukan kebutuhan apa saja di dalam aplikasi yang hendak dibuat.

Untuk persyaratan (requirements) aplikasi, ada banyak poin di dalamnya, requirement  aplikasi ini sangat penting sebagai dasar untuk mendefinisikan dan mengelola scope  pekerjaan atau scope produk. Untuk mendefinisikan requirements ini ada banyak teknik yang dapat dilakukan, diantaranya:

  • brainstorming ataupun mindmapping
    berdiskusi dengan anggota grup tentang ide produk aplikasi yang hendak dibuat, dan mengupayakan pencarian solusi dari permasalahan yang ada sehingga menjadi ide yang matang dari berbagai anggota grup, di sini masing-masing anggota mencoba mem-breakdown masalah agar nantinya masalah tersebut dapat diselesaikan dengan pendekatan aplikasi.
  • interview
    mewawancarai orang yang ahli dalam bidangnya atau orang yang memiliki informasi yang dapat memberikan masukkan terkait requirement aplikasi yang hendak Anda buat sehingga Anda menjadi tahu detail permasalahan yang dihadapi dari ahli tersebut, dan tentunya berupaya mencapai solusi dengan pendekatan aplikasi,
  • kuesioner
    apabila Anda masih belum yakin apakah ide Anda akan laku di pasaran, langkah yang bisa Anda ambil adalah membuat kuisoner dan menyebarkannya ke target pengguna aplikasi, Anda dapat membuat sejumlah pertanyaan dan ditujukan kepada responden dalam jumlah yang banyak dan bervariasi sehingga didapat akumulasi informasi dengan cepat,
  • observasi
    teknik melihat dan mengamati secara langsung orang-orang dilingkungannya, pekerjaannya dan proses-nya. Observasi dikenal juga dengan nama “job shadowing”.
  • prototype
    Anda dapat membuat prototype aplikasi yang hanya berupa tampilan atau model kerja dari Aplikasi yang hendak dikembangkan. Prototype ini dapat Anda promosikan ke pengguna ataupun penanam modal, yang nantinya diharapkan Anda mendapatkan feedback atau bekal requirement untuk aplikasi yang hendak dibuat.
  1. Wireframing atau protoyping tampilan antarmuka (UI) aplikasi

Untuk dapat mengembangkan aplikasi, Anda harus mempunyai gambaran jelas seperti apa nantinya tampilan antarmuka aplikasi Anda. Dan dari tahap wireframing inilah Anda dapat mengetahui apakah penempatan fitur atau menu ini sudah sesuai layoutnya atau belum, apakah desainnya sudah sesuai pattern OS Android atau belum, apakah tampilannya sudah kelihatan nyaman dipandang atau belum, dan apakah desain yang diterapkan sudah sesuai User Experience atau belum.

Ada banyak tools prototyping yang akan membantu anda mendesign dengan cepat. Diantaranya Adobe Photoshop (Win/Mac), Sketch (Mac), Gravit Design (Win/Mac/Linux), Invision Studio (web), Zeplin.io (web), Figma.com (web), dan app.studio.design (web).

Ketika anda telah membuat wireframing tampilan antarmuka aplikasinya, selanjutnya adalah membuat desain antarmukanya menggunakan tools di atas, agar nantinya ketika Anda telah memasuki masa pengembangan aplikasi, Anda tinggal memindahkan desain tersebut ke layout Android.

Layout Android dikembangkan dengan menggunakan bahasa pemrograman XML, dan ditaruh di dalam folder resource (res) layout Android.

Dan perlu diingat, ponsel dan tablet Android itu memiliki beragam jenis layar dan ukuran, pentingnya menyiapkan desain yang adaptive, yang mendukung beragam jenis layar tersebut (heterokapabilitas). Pembahasan Adaptive Design pernah dibahas di artikel berikut ini.

  1. Pengembangan dan pengujian aplikasi

Pengembangan aplikasi Android secara native dapat menggunakan bahasa Pemrograman Java ataupun Kotlin. Keduanya mempunyai ciri khas masing-masing. Dan keduanya didukung penuh oleh Android SDK. Namun, apabila Anda tertarik mengembangkan aplikasi Android secara hybrid, Anda dapat menggunakan berbagai bahasa pemrograman yang sudah ada, misal dengan javascript nodejs/angularjs (react-native, ionic), menggunakan html5 (phonegap), atau .NET (xamarin/visualstudiocode).

Baik native maupun hybrid memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing. Untuk native sendiri karena sudah didukung penuh oleh Google Android, tentunya semua fasilitas di dalam SDK sudah pasti paling cepat mendapatkan layanan. Sedangkan hybrid, sangat mengandalkan komunitas developernya.

Dan dalam tahap pengembangan aplikasi Android, seorang developer tidak hanya fokus menulis code dalam bahasa pemrograman Java/Kotlin, namun Anda juga harus mampu menulis code untuk resource antarmuka pengguna dalam bahasa pemrograman XML dan juga mampu menguji aplikasi yang Anda buat.

Untuk pengujian Aplikasi, ada banyak tools yang dapat dipakai, salah satunya TestFairy (web), Firebase Reporting (web), ataupun Fabric.io (web). Dan yang terpenting adalah Anda dituntut untuk mampu membaca Log di Logcat Android (DDMS/Android Studio) ketika aplikasi berjalan, dan juga pentingnya skill debugging dan bugs fixing code Android.

Selain itu, pengaturan aplikasi di manifests penting untuk diperhatikan, misalnya, permission apa saja yang Anda cantumkan di manifests yang nantinya diminta kepada pengguna. Sudah sesuaikan permission yang Anda definisikan di manifests, jangan sampai Anda menambahkan permission yang tidak dibutuhkan Aplikasi apalagi yang berbahaya bagi pengguna aplikasi Anda. Dan juga bagaimana pengaturan tema masing-masing halaman aplikasi Anda, semua diatur di manifests ini. Pengaturan lainnya seperti background service dan broadcast (SMS ataupun push notification), penggunaan memory dan jenis ukuran layar yang didukung oleh Aplikasi Anda. Semua itu diatur di manifests file ini.

Dan tidak lupa juga pengaturan build configuration di gradle, apakah Anda telah menggunakan library versi terbaru atau yang stable (minim masalah bugs), dan apakah target OSnya sudah sesuai dengan OS terbaru, dan sebagainya. Itu semua harus dipersiapkan oleh Anda sebagai developer.

Berikut ini rincian bagaimana source code yang telah Anda kerjakan di-“build” menjadi sebuah APK (installer) aplikasi Android.

build-process_2x

Gambar 2. Proses sourcecode yang digodok menjadi sebuah installer (APK)

Semua proses, dari sebuah sourcecode mentah, menjadi sebuah Android Package Kit (APK) alias installer yang nanti digunakan oleh pengguna (user) Anda, dimulai dari proses compiling source code tersebut. Compiler yang digunakan di Android Studio adalah Dalvik. Compiler tersebut mengonversi source code yang Anda kerjakan menjadi file DEX (Dalvik Executable) dan resources yang compiled, yang menyertakan bytecode yang berjalan pada perangkat Android. Dan setelah DEX tersebut dibuat, proses selanjutnya adalah mengubah DEX file dan lainnya tersebut menjadi sebuah APK, dan ini ditandai dengan kunci (Keystore) ntah versi debug ataukah versi release. Dan semua proses itu, dari menentukan kunci mana yang dipakai, menentukan library module dan plugins mana yang akan dipakai, library versi berapa, OS target versi berapa dan sebagainya, semua itu diatur melalui Gradle. Detailnya dapat dibaca dari sini.

  1. Penerbitan aplikasi ke PlayStore

Aplikasi yang telah dikembangkan dan sudah teruji dengan baik, selanjutnya diterbitkan ke PlayStore. Untuk penerbitan ini Google memiliki syarat standar yang harus dipenuhi. Selain membayar biaya sebesar 25 USD untuk seumur hidup, Anda juga harus mempersiapkan APK yang telah memiliki status ditandatangani (signed) dengan kunci keamanan (KeyStore) versi release yang valid milik Anda. Seperti yang Anda lihat di gambar sebelumnya (no.3), source code yang anda kerjakan, akan di-compile dan ditandai dengan Keystore. Nah, untuk lebih detailnya bagaimana proses penandatanganan aplikasi oleh Keystore tersebut, perhatikan gambar berikut.

Picture2

Gambar 3. Proses menandatangani APK yang telah di-build di Android Studio

Saat menggunakan penandatanganan Aplikasi Google Play, jika Anda kehilangan kunci unggahan, atau ada risiko keamanan, Anda bisa menghubungi Google untuk mencabut kunci unggahan lama dan membuat kunci baru. Karena kunci penandatanganan aplikasi dilindungi oleh Google, Anda bisa terus mengunggah versi baru aplikasi sebagai pembaruan ke aplikasi asli, meskipun Anda mengubah kunci unggahan. Namun, daripada Anda repot dengan proses pengembalian kunci yang lama, sebaiknya Keystore yang sudah Anda buat dan pakai untuk penandatanganan APK tersebut jangan sampai hilang (bisa dibackup di google drive ataupun dropbox). Dan jangan lupa Keystore tersebut dilindungi oleh password Anda, jangan sampai lupa yah 😉

Untuk informasi lengkapnya dapat mengunjungi tautan berikut: https://developer.android.com/studio/publish/app-signing.html?hl=id

Selain syarat di atas, Anda juga harus mempersiapkan nama aplikasi, deskripsi yang “menjual” agar orang lain tertarik untuk mencoba aplikasi Anda, screenshots aplikasi, kata kunci, kategori produk, dan kontak yang dapat dihubungi.

Untuk pasca pengembangan ini, Anda dituntut dapat menjadi mitra konsumen/pengguna aplikasi yang telah Anda buat. Mengapa? karena nantinya Anda akan menerima review (baik berupa kritikan, saran, dan hal-hal lain terkait aplikasi Anda) dan rating. Nantinya, review dan rating ini menjadi bahan evaluasi bagi Anda apakah yang perlu diperbaiki dan ditingkatkan dari fitur atau layanan yang ada di Aplikasi Anda. Ini tentunya penting bagi anda yang hendak mengukur apakah aplikasi yang Anda terbitkan ini sukses di pasaran. Jika tidak, mulailah mengevaluasi dari kritikan-kritikan di halaman review aplikasi Anda di Playstore, kemudian coba kontak beberapa pengguna, bagaimana tingkat kepuasan pemakaian aplikasi yang Anda buat.

Dan paling penting, jaga kerahasiaan data dan privasi pengguna Anda, jangan sampai disalahgunakan oleh siapapun. Untuk itulah mengapa di kebanyakan app sekarang diminta mencantumkan menu dan halaman “terms of services” atau “terms and conditions” dan “privacy policies“. Detailnya bisa dibaca di sini.

Semoga materi singkat ini dapat bermanfaat 🙂

Advertisements

Testing app di Android Studio menggunakan device Android via Wifi

Bagi yang ribet menggunakan kabel untuk melakukan pengujian aplikasi ke device/hardware Android, anda dapat mengikuti cara mudah berikut ini. Di artikel ini diberikan 2 opsi melakukan pengujian aplikasi dari Android Studio ke device Android dengan perantara nirkabel/wifi.

Metode Pertama.

  • Nyalakan debugging mode di Pengaturan HP/device Android.
  • Koneksikan kabel usb dari laptop/PC ke HP Android (ini untuk inisialisasi saja, seterusnya tidak diperlukan lagi)
  • Gunakan command prompt/terminal yang sudah bisa menggunakan perintah “adb” (atau ya kalau belum paham, tinggal arahkan saja ke path lokasi SDK Android dan masuk ke directory sdk/platform-tools/ di dalamnya ada batch file adb)
  • Ketik:
    adb tcpip 5555[enter]
  • setelah itu cek IP Address HP/device Android dengan cara ketik:
    adb shell netcfg
  • Setelah anda mengetahui IP Address dari device/HP anda, dicatat/diingat, kemudian ketikkan perintah dengan format berikut:
    adb connect [IP_Address_device]:5555
    Contoh: adb connect 192.168.1.6:5555[enter]
    nanti akan muncul response:

    “connected to 192.168.1.6:5555” (ini tidak perlu diketik ya..ini akan muncul kalau anda berhasil menghubungkan HP/device android ke laptop via IPaddress secara wireless)

  • Setelah itu lepas kabel usb dari HP/device Android dan laptop/PC anda.
  • Dan selamat menikmati, Android Studio anda sudah bisa melakukan testing ke device/HP Android tanpa terhubung dengan kabel usb.
  • Bila anda sudah selesai melakukan testing aplikasi, anda dapat menutup koneksi wireless dari HP ke laptop anda dengan perintah berikut:
    adb -s [IP_address_device]:5555 usb [enter]

Cukup ribet ya cara di atas? atau masih ada yang gagal mencoba? Move-on dong..mari coba metode ke-dua.

Metode Kedua.

  1. Dari Android Studio kamu, masuk ke Preferences, dengan cara:
    Android Studio: Preferences/Settings->Plugins->Browse Repositories
  2. Install Plugins dengan mengetikkan: “Android WiFi ADB” dan pilih install sesuai petunjuk di layar.
  3. Setelah selesai Install, apabila diminta restart, pilih “restart”
  4. Selamat, plugins Android WiFi ADB berhasil diinstall. Sekarang bagaimana cara menggunakannya ya? Lanjut ke step ke-5.
  5. Mau testing di device Android, tentu jangan lupa nyalakan DEBUGGING mode (pokoknya wajib, masih belum ngerti? bisa bertanya atau cari diinternet, seharusnya developer Android tau langkah mudah mengaktifkan debugging mode ini)
  6.  

    Cari opsi “DEBUG OVER TCP/NETWORK” di dalam Menu Pengaturan/Settings device/HP android kamu>Developer Options.

  7.  

    Pasang kabel USB dari HP ke Laptop/PC, dan pastikan keduanya (PC dan HP) menggunakan jaringan internet yang sama (ntah hotspot ataupun wifi)

  8.  

    Pilih icon ANDROID Wifi ADB di Android Studio.

  9.  

    Setelah itu, device/hp kamu akan terdeteksi di situ, dan siap digunakan untuk testing (jangan lupa cabut kabel USBnya yah pas menggunakan plugins Android Wifi ADB ini)

Selamat mencoba.

 

Referensi Buku seputar Android

Buku yang bagus untuk belajar Android ada banyak, namun saya coba memberi beberapa rekomendasi buku yang membahas Android.

  • Untuk mengenai pengenalan OS android dari sejarah sampai memanfaatkan Android OS ada di buku Android for Work Productivity for Professionals (oleh Marziah Karch, penerbit Apress)
  • Untuk development aplikasi Android (basic-advanced-pro) :
    • Android Application Development for Dummies (by Donn Felker, penerbit Wiley),
    • Hello Android (by Ed Burnette, penerbit Pragmatic Programmers) &
    • Professional Android App. Development (by Reto Meier, Oreilly)
  • Seputar Testing dan bug fixing app. Android : Android App. Testing Guide (by Diego Torres Milano)
  • Seputar Design UI Android : Android UI Fundamentals (by Jason Ostrander)

Adapun referensi online, bisa bergabung di : http://www.anddev.org, http://xda-developers.com, dan http://d.android.com. Tanya jawab bisa di forum tersebut atau di http://www.stackoverflow.com