RSS

Tag Archives: pengalaman

Pentingnya bagi seorang designer mobile app. memahami “design pattern” dan guidelines desain aplikasi

Waaah…. desainer baru…. begitu dilihat pengalamannya ternyata basic-nya adalah desainer web yang sudah bekerja selama 5 tahun lebih.

Tiba-tiba kebutuhan akan aplikasi mobile begitu tinggi, alhasil beberapa desainer web beralih profesi mengerjakan desain-desain antarmuka aplikasi mobile.

Nah, ada kesalahan fatal yang terjadi, menyebabkan potensi kesalahan di dalam pengembangan, ntah itu timeline menjadi tambah panjang, developer yang menjadi sulit mengimplementasikan desain yang diberikan, dan sebagainya.

Siapapun yang menjadi desainer aplikasi mobile, dimohon jangan samain seperti mendesain website yah..hehe
Desain aplikasi platform apapun itu, baik itu iOS, Android, Windows Phone, Blackberry, ada prinsip-prinsip desain yang harus dipahami, ada guidelines yang harus dipatuhi. Setiap OS mobile punya pattern desain sendiri yang mesti diikuti. Tidak bisa “semau gue, menurut gue itu keren”.

Seorang designer antarmuka aplikasi mobile mesti mendalami pengetahuan seputar perangkat OS platform tersebut, mindset-nya juga harus diubah. Sama seperti pada waktu seorang designer web mendapatkan job dari perusahaan ternama (pernah saya alami di BNI, Jakarta), mereka (BNI…yg saya tau) punya guidelines terhadap website mereka. Misal : Warna tema website mereka.. di guidelines-nya dijelasin hexa codenya apa, logo web-nya pakai yang mana, resolusi “width height“-nya berapa, ukuran hurufnya berapa, pake typeface apa, dan sebagainya..maka terjadilah konsistensi desain di web yang dimiliki perusahaan ternama tersebut.

Begitu juga dengann platform mobile. Antarmuka di aplikasi mobile punya konsistensi, ketika mendesain layout, peletakan menu slalu di sebelah mana, icon aplikasi bentuknya seperti apa, di hape layar kecil resolusinya berapa, di hape layar besar resolusinya berapa, kalo bikin tab taruh di mana, default typeface pake apa, dan sebagainya.

Saya rasa tantangan yg mereka (designer web) hadapi ketika menjadi designer apps adalah bagaimana caranya agar menguasai design interaksi dan UX-nya.

Untuk mengubah sebuah tampilan website menjadi tampilan aplikasi yg mungil, layar terbatas, jangkauan pengguna ketika menyentuh layar bagaimana, dan hal-hal lain yang perlu diperhatikan… bukanlah sebuah pekerjaan yang mudah. Sebagai contoh : ketika mengatur ukuran huruf yang nyaman dibaca pengguna aplikasi, mengatur komponen apa aja yang dapat dijangkau pengguna aplikasi ketika menyentuh layar, dan dari langkah tersebut, desainer masih dibuat pusing lagi ketika menguji hasil karya antar mukanya.

Si desainer sudah merasa yakin mendesain aplikasi di hape layar besar (di atas 5 inch), ternyata di hape layar kecil membuat pengguna kurang nyaman, terkadang mengalami masalah komponen layout-nya oversize di hape layar kecil, terkadang ukuran hurufnya kegedean diterapkan di hape layar kecil, dan masih banyak lagi masalah-masalah yang mungkin terjadi. Dan akhirnya si desainer aplikasi  mencoba mengatur ulang layout-nya.

Dengan kata lain, mau tidak mau si desainer harus menyiapkan beberapa layout design untuk beberapa jenis ukuran layar smartphone maupun tablet (dari ldpi, mdpi, hdpi, xhdpi, sampai dengan xxhdpi).

Seperti yang sudah saya jelaskan, masing-masing perangkat mobile, baik itu smartphone maupun tablet punya UX berbeda. Apalagi beda platform, tentu User Experience di tiap platform berbeda. Pengguna device Android sudah terbiasa melihat menu dengan slide ke kanan atau tap pada pojok kiri dan kanan, sedangkan pengguna device iOS terbiasa dengan menu slide di bawah ke atas, dan berbeda lagi dengan pengguna WindowsPhone, menu disajikan per tab dengan label yang besar di atasnya, tidak ada menu pojok seperti di Android ataupun menu bawah seperti di iOS. Setiap platform punya guidelines-nya bagaimana meletakkan komponen design, seperti yang saya sampaikan yaitu menu, slide menu, tombol, tab, tabel, dan komponen lainnya.

Biasanya, seorang desainer itu melakukan coret2 dulu di wireframe (wireframing), diskusikan dengan tim (ntah dengan desainer web ataupun aplikasi mobile yang lain ataupun dengan developer dan system analyst) apa yang telah di-wireframing sudah pas atau belum, kemudian periksa guidelines di docs platform tersebut apakah sudah sesuai pattern OS tersebut atau belum, kemudian UX-nya bagaimana.. apakah sudah sesuai dengan kebiasaan pengguna di platform tersebut atau belum, setelah itu baru memulai perbaiki designnya agar menjadi tampilan antarmuka aplikasi yang ideal yang siap diimplementasikan ke dalam aplikasi.

Bagi teman-teman yang belum mengetahui guidelines atau panduan mendesain di masing-masing platform mobile, bisa merujuk ke link berikut ini :
Semua udah ditulis lengkap, resmi dan terstruktur, tinggal kitanya mau belajar dengan tekun atau tidak.
iOS : https://developer.apple.com/…/UserExp…/Conceptual/MobileHIG/
Android : http://developer.android.com/de…/get-started/principles.html
WP : https://dev.windows.com/en-us/design

Sekian 🙂

 
Leave a comment

Posted by on November 2, 2015 in Android, Design

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Menentukan harga jasa untuk programmer dan desainer

Setelah pernah dibahas mengenai menentukan harga project TI khususnya mobile apps. Kini saya mau berbagi info mengenai bagaimana menentukan harga jasa untuk programmer dan desainer mobile apps (mungkin bisa dipakai untuk develop software secara global)

Begini, akhir-akhir ini saya sering ditanya mahasiswa : “mas, bagaimana cara menentukan harga desain saya? saya ragu mau pasang harga”

Kalau menghendaki harga yang pantas dan ideal, itu subjektif, silahkan tentukan berdasarkan usaha yang akan dikeluarkan dan alokasi waktunya. Dan pasang harganya. Yang penting berani dan sudah mengukur sendiri harga yang pantas. Jangan sampai, kamu pasang harga 3 juta rupiah, namun, ternyata uang yang dikeluarkan untuk usaha begadang, internet dan ngemil serta ngopi sambil bekerja itu ngepas 3jt, atau mepet 3juta, alhasil tekor dan gak ada untungnya.

Namun, beberapa programmer/desainer software junior, masih bingung, harga jasa saya berapa?

Mari kita perhatikan 5 hal yang mempengaruhi harga jasa kamu di dunia software engineering sebagai berikut :

  1. Scope pekerjaan.
    Scope adalah segala hal yang ada di dalam produk software/produk dari project TI dan segala proses di dalamnya.
    Mendefinisikan apa yang diminta, apa yang mesti dikerjakan, dibagi step-stepnya (rencana->rancangan) sampe menjadi rangkaian berurut apa saja yang dikerjakan. Dengan demikian, dapat diestimasi jadwal dan waktu pengerjaannya.
    Contoh, ketika saya dari tidur pengen berangkat ke sekolah :

    1. Saya bangun tidur (15 menit), kemudian
    2. saya mandi (15 menit), kemudian
    3. saya sarapan (30 menit), kemudian
    4. saya berangkat ke sekolah (20 menit).
  2. Proses pengerjaan,
    Sulit kah? mudah kah? simple kah? kompleks kah?.
    Terus bagaimana proses yang mesti saya ikuti? banyak kah? tentu mesti memperhatikan, jika ternyata proses untuk mengerjakan codingannya ataupun desainnya, bisa memakan waktu berjam-jam.
    Mulai dari :

    1. memahami klien kemudian menganalisis kehendak si klien;
    2. brainstorming, berguna untuk mendefinisikan semua kebutuhan biar bisa dikerjakan menjadi karya kita;
    3. inisialisasi, mulai dari kamu corat-coret desain/coba-coba code init/awal sampe jadi prototyping;
    4. prototyping, membuat karyamu sampe dengan prototype;
    5. development/design, mulai deh ngembangin sampe memroses semua kebutuhan menjadi produk
    6. revisi, mesti ketemu bagian ini, kadang ada saja bagian yang tidak sesuai kehendak klien, nah ini mesti diperhitungkan;
    7. final version, ketika sudah direvisi, dipoles, dibungkus, terus diserahin deh ke klien.

    panjang kan prosesnya? 😀 Makanya perlu diperhatiin betul, jangan sampe harga yang kamu pasang gak sesuai.
    Nah, ada beberapa hal itu bisa dikerjakan bebarengan, serentak (jika kamu ngerjainnya berdua atau lebih sama teman), tentu ada beberapa proses bisa dihemat waktunya. Coba lihat ilustrasi berikut :

    Critical Chain Project Schedule

    Critical Chain Project Schedule

    Kalo dilihat dari gambar di atas, tentu kita bisa memperkirakan, task apa saja yang bisa dikerjakan dalam 1 waktu bersamaan, dan mana yang tidak bisa. Jika tidak bisa, terus taruh di mana prosesnya..apa dikerjakan duluan, apa dikerjakan belakangan? tentu kalau ingin mengerjakan sesuatu, kerjakan dari yang paling mendasar.

  3. Standar harga per jam kerja (hourly rate)
    Kalo bagian ini, gak bisa sembarangan ditentuin. Kamu mesti sadari gaji/honor kamu berapa yang pernah kamu terima? terus itu dikerjakan berapa lama?
    Misal :
    Kamu pernah kerja 2 minggu (10 hari kerja, minus sabtu-minggu) dibayar 3juta
    Sehari kerja dari jam 09:00 – 12:00, dilanjut ishoma, terus jam 13:00 – 16:00, berarti kalo ditotal : 6 jam kerja.
    Rp. 3.000.000 / 6 / 10 = Rp 50.000
    Berarti kamu dibayar Rp50.000,- per jam.Rate ini selalu naik seiring pengalaman, tentunya bila dinamika perubahannya naik, dalam artian, kamu sudah mengalami pengalaman yang banyak, yang dulunya sulit, jadi gampang, skill bertambah, dan beberapa project kamu jadi terbiasa garap (pengalaman). Semakin tinggi pengalaman, rate tentu semakin tinggi juga.
    Apalagi dibarengi skill yang makin tinggi pula.Bila kamu sudah 10 kali project dalam 2 tahun dengan hourly rate Rp 50.000,-… pas tahun ke-3, ya naikin lagi hourly rate jadi Rp 75.000,- atau Rp 100.000,-.Apalagi dalam 2 tahun itu kamu sudah belajar banyak, ditambah sekolah lagi, bisa berkali-kali lipat.Dan lagi-lagi, perhatiin juga standar gaji di dunia saat ini. (coba googling : salary guide [tahun], contoh : salary guide 2014, saya gak akan jelasin ini, cari di google dan baca sendiri sesuai posisi kamu di pekerjaan, bila orang kerja dibayar per bulan (20 hari kerja) sekian rupiah, tentu bisa dihitung per jamnya)
  4. Investasi
    Seluruh hal yang berhubungan dengan proses yang dikerjakan di atas, dan biaya yang keluar karena hal tersebut. Seperti yang saya jelaskan di atas.

    1. Saya bangun tidur (15 menit) -> gratis
    2. saya mandi (15 menit) -> sabun : Rp 2000, sampoo Rp 1000, pasta gigi+sikat giginya : Rp 8000
    3. saya sarapan (30 menit) -> sarapan ketoprak : Rp 6000, jalan kaki ke TKP
    4. saya berangkat ke sekolah (20 menit) -> berangkat naik motor, bensin Rp 6500

    Terus, kalo ditotalin : makan waktu 1 jam 20 menit, dan biaya : Rp 82.000 (2000+1000+….+6500)

    Rumusnya : hourly rate x total proses kerja + investasi

    Jadi, ketika hourly rate kamu Rp 50000, berarti :

    Rp 50000 x 1,33 jam + Rp 82.000 = Rp 148666,66 (mari kita bulatkan ke atas :p Rp 149000)

    Ya investasi dari project ini (project? emang ke sekolah bisa jadi project? ngawur, ini kan cuma contoh!) : Rp 149.000,-

  5. Resiko
    Segala hal tentu ada resiko, nah jangan sampe resiko ini terjadi dan menimpa kamu. Resiko mungkin bisa dihindari, tapi jika terjadi, pikirkan dampaknya dan apa antisipasinya.
    Resiko besar yang biasanya terjadi itu : project diberhentikan di tengah jalan (bahaya dong, ntar ketabrak), requirements berubah (nah ini dia yang biasanya bikin jengkel, udah bikin capek-capek, gak dipake, mesti diganti)
    Resiko kecil : perubahan minor aplikasi/software, jadi menyita waktu juga walaupun perubahannya dikit-dikit.
    Resiko juga mesti diklasifikasikan berdasarkan :

    1. kesempatan terjadi
    2. potensi yang diakibatkan (parah apa nggak?)
    3. kesulitan mendeteksi resiko supaya bisa dihindari

    Contoh : bugs di aplikasi
    Kesempatan terjadi : menengah lah, gak sedikit juga, gak banyak juga kesempatannya.
    Potensi yang diakibatkan : tinggi, kadang 1 bugs, bisa bikin aplikasi gagal jalan sebagaimana mestinya
    Kesulitan mendeteksi : tinggi, kadang bugs itu sulit banget dicari >.<

    contoh lain : server kebanjiran
    Kesempatan terjadi : kecil, ini sih kesempatan langka banget sampe-sampe server kebanjiran, kecuali kamu taruh servernya di pinggir kali ciliwung.
    Potensi yang diakibatkan : tinggi, server tenggelam, nangislah kliennya. Kamu juga mesti ikutan nangis!
    Kesulitan mendeteksi : kecil, lah wong hujan deres, knapa gak disingkirin tuh server ke tempat yang tinggi.

    Nah, resiko-resiko seperti ini yang mesti diperhitungkan. Terutama ya bayaran kamu. Misal kalo kejadian macem-macem, bayaran kamu telat, bagaimana?. Atau kamunya yang telat ngumpul kerjaan bagaimana?

    Dari sisi developer, pas di kontrak kerja, buat rules juga (biasanya klien bikin rules, kalo kamu telat ngumpul, atau tidak sesuai apa yang diharapkan klien, harga dikurangi), kamu buat rules, misal masalah server bukan tanggungjawab kamu, atau apabila klien telat bayar, mesti denda juga :p ya pinter-pinter kamu menyiasati perkara ini.

    Decision Trees

    Decision Trees

Sekian dulu yang dapat saya sampaikan, kurang lebih mohon maaf dan mohon dikoreksi 🙂

Terima kasih.

 
Leave a comment

Posted by on August 16, 2014 in Celoteh, Hobby, Internet, Programming, Workit

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,