Native vs Hybrid App. Programming. Pilih yang mana?

Sebelum saya membahas lebih jauh, saya ingin menjelaskan secara singkat pengertian apa itu Native dan apa itu Hybrid di dalam pengembangan aplikasi mobile (Android dan iOS pada khususnya).

Native app: build 1 app, hanya bisa di-deploy di single platform.

Hybrid app: build 1 app, bisa di-deploy multi platform (makanya ada jargon “build once, deploy anywhere“)

Aplikasi Android ditulis dengan menggunakan bahasa pemrograman Java (dan yang terbaru dengan Kotlin), dan Aplikasi iOS (iPhone/iPad/Watch) ditulis dengan Objective-C (dan yang terbaru dengan Swift), dan tidak ada cara keduanya dapat dicampur dengan bahasa pemrograman lain. Itulah native.

Sedangkan Aplikasi Hybrid mengizinkan kita untuk mengeksekusi platform web (misal Javascript) agar dapat berjalan pada  “native wrapper” (Apa itu native wrapper? sebuah subroutine di dalam lapisan Aplikasi, yang berfungsi sebagai penyedia akses menuju API di Sistem Operasi perangkat). Sistem arsitektur aplikasi Hybrid bisa dilihat di gambar berikut:

Di awal 2017, bahasa pemrograman Hybrid sudah diramaikan dengan adanya “react-native” yang basednya Javascript. Dan berdasarkan penelusuran saya di Github, Javascript sekarang sedang “naik daun”, dengan node.js, vue.js, dan react-nya

most popular programming languages on Github

React-native ini sendiri membutuhkan node, watchman dan react-cli. Dan sampai tanggal 29 November 2017 ini, react-native masih dalam tahap beta, belum ada versi stable. Namun, bukan berarti lambat berkembang, sampai saat ini sudah banyak framework yang telah dikembangkan dan dapat digunakan oleh para developer secara bebas, di antaranya Ignite. Ignite mempermudah pengembangan aplikasi dengan basis react-native, apalagi semua komponen, UI, theme, dll..sudah tersedia, tinggal pakai.

Ok, saya tidak akan membahas react-native lebih jauh soal ini. Mungkin akan saya bahas di lain kesempatan.

Pembahasan kali ini adalah menjawab 2 pertanyaan:

  1. “manakah yang lebih baik? hybrid kah atau native kah?”
  2. “Dan dalam kondisi seperti apa kita mesti menggunakan bahasa pemrograman native atau hybrid di dalam mengembangkan sebuah aplikasi?”

Ok, mari kita jawab satu persatu.

Bila ditanya mana yang lebih baik? saya bilang, tergantung kondisi. “Mengapa?” karena masing-masing ada keunggulan dan kekurangannya. “Loh, native ada kekurangannya toh?” sabar..sabar.. kekurangan di sini bukan ditinjau dari segi teknis pengembangan saja, tetapi juga dari harga dan waktu. Tentu pertimbangan ini penting bagi perusahaan di dalam menentukan produk mereka nanti mau dikembangkan secara hybrid atau native.

Secara singkat, ketika perusahaan memilih Programming Hybrid, maka yang harus dipertimbangkan adalah:

  • Membutuhkan human-resource(s) (SDM) yang menguasai teknologi web, seperti CSS, Javascript, HTML5, dan atau AngularJS.
  • Tampilan UI/UX cenderung statis, bisa dikustomisasi, namun effortnya lumayan.
  • Performance di beberapa kasus sama baiknya dengan native, tapi ketika melibatkan hardware, misal push notification, akses audio, sensor GPS/Kompas/Accelerometer, tidak sebaik native. Namun perkembangannya terus membaik.
  • Lack of documentation, developer dituntut tidak kaku dalam membaca dokumentasi, ada banyak sekali dokumentasi terkait hybrid programming dan sayangnya tidak di satu tempat, harus punya wawasan lebih dalam bereksplorasi teknologi hybrid. Berbeda dengan Android/iOS dengan menggunakan native, dokumentasi tersusun rapi dan sangat lengkap di masing-masing website resminya.
  • Membutuhkan tenaga konsultan di dalam mempertimbangkan module atau library apa yang hendak dipakai yang sesuai dengan spesifikasi aplikasi. Mengapa? karena belum tentu tersedia (akan tetapi sejenis react sekarang sudah banyak sekali library dan sudah lumayan lengkap) atau bagaimana effort-nya di dalam pengembangan.

Di lain pihak, native programming, ada yang harus diperhatikan juga, diantaranya:

  • Biaya pengembangan tinggi, dibandingkan dengan hybrid. “Kok bisa?” Jikalau perusahaan menginginkan aplikasi mobile di platform Android dan iOS, tentu ia harus menyediakan setidaknya dua human-resources (SDM) developer mobile android (dengan spesifikasi Java-Android atau Kotlin) dan iOS (dengan spesifikasi obj-C atau Swift), dan ini berjalan paralel agar tidak memakan banyak waktu. Sudah tentu biayanya tidak murah, apalagi kalau kompleks dan berbasis online, mesti harus menyediakan developer backend+API (agar aplikasi dapat berkomunikasi dengan server) juga. Jadi jangan heran “kok aplikasi seukuran Hape, kecil gitu, mahal banget ngalahin bikin website?” ya iyalah, kecil-kecil gitu, pengembangannya lumayan banyak yang harus dikerjakan.
    Sebagai contoh: aplikasi facebook. Aplikasi tersebut dikembangkan bertahap dan berlangsung sudah lama sekali. Awal rilis, fiturnya sedikit, lama-lama kompleks, selain menghindari lack-of-technology, tentu membuat pengguna juga jadi mudah beradaptasi dengan antarmuka-nya (ada hubungannya dengan User Experience), coba misalkan aplikasi facebook langsung kompleks kayak sekarang pas awal launch 2004 lalu, tentu ditinggalkan pengguna.
  • Yang pasti membutuhkan pengetahuan seputar bahasa pemrograman masing-masing platform (iOS dan Android) untuk masing-masing personel dalam tim, ntah itu Project Manager-nya, System Analyst-nya dan juga Desainer Antarmuka-nya. Jadi, jangan menggunakan designer web ya, akan jadi gak nyambung, karena spesifikasinya agak sedikit berbeda.
  • Source code terpisah masing-masing platform. Ada hal yang harus dipertimbangkan di dalam menjaga source-code tersebut, di antaranya, tentu platform Android dan iOS diletakkan di dalam repository berbeda di source control/versioning, semisal git (apalagi nanti misalkan fiturnya banyak, versinya banyak, kudu buat branch management), tapi ada juga yang monolitik. Selain itu punya keystore/cert yang berbeda untuk masing-masing platform, dan ini tidak boleh hilang. Selain itu menggunakan IDE dan tools berbeda untuk pengembangan, pengujian dan penerbitan untuk masing-masing platform tersebut.

Keuntungannya? mari kita bahas satu per satu

Dari hybrid programming, di antaranya:

  • Murah, cukup menyediakan satu developer, bisa bikin dua platform aplikasi Android dan iOS (dan untuk iOS membutuhkan sistem operasi macOS dan xcode, karena Apple hanya mengizinkan melalui itu di dalam mengembangkan aplikasi iOS)
  • Target pasar cukup besar, sekarang banyak sekali aplikasi yang dikembangkan secara hybrid, sebut saja facebook, instagram, airbnb, tesla, dan lain-lain. Ada yang dikembangkan dengan react-native, ionic, atau cordova. Dan ada juga kombinasi antara ionic/react-native dengan cordova (phonegap). Selain itu komunitas developernya cukup besar.
  • Low Barrier to Entry. Tidak perlu pesimis jika kita awalnya developer web, kemudian terjun ke dunia mobile apps. “Mengapa?”, karena untuk terjun ke sana, pembatasnya sangat sedikit, adaptasinya pun tidak lama, dalam hitungan waktu sebulan kita dapat menyesuaikan diri dengan platform hybrid dan frameworknya.
  • Source code cenderung ramping, dan kemampuan mendukung heterokapabilitas perangkat mobile.
  • Mudah di dalam menerbitkan aplikasi, dapat langsung terintegrasi dengan PlayStore dan AppStore.
  • Untuk beberapa kasus, mudah untuk di-maintain. Tetapi terkadang merepotkan, apalagi jika ada banyak library yang di-update (tapi bisa diantisipasi dengan mematikan auto-update beberapa library)
  • Sangat cepat di dalam mempersiapkan prototype. Butuh menyediakan prototype untuk presentasi dengan calon investor dalam waktu dekat? maka pilihan hybrid begitu tepat.
  • Banyak contoh script ataupun library JavaScript yang sudah tersedia di internet, ya karena didukung komunitas yang sangat besar, makanya sangat banyak.

Dari Native Programming, di antaranya:

  • Best end-user experiences. Tampilan antarmuka (UI) berdasarkan SDK masing-masing platform (Android ataupun iOS). Di hybrid framework, tampilan aplikasi bisa dibuat 1 tampilan yang kembar identik antara Android dan iOS, namun bisa juga dipisah dengan tampilan berbeda sesuai design pattern masing-masing. Namun, di hybrid framework, tampilan UInya kaku. Kalau di native, tampilan UI mampu mengikuti UI framework bawaan masing-masing platform. Misal, Handphone Xperia dengan Handphone Galaxy mempunyai UI framework berbeda kan? nah, jika kita mengembangkan aplikasi native, aplikasi secara otomatis menyesuaikan dengan UI framework masing-masing OS, atau mengikuti standar SDK dari OS yang terinstall di handphone. Sedangkan hybrid, tampilannya statis, UXnya sedikit berbeda dengan UI di OS yang terinstall di handphone tersebut.
    Berikut ini saya sertakan contoh mengapa hybrid agak kurang dalam urusan UX, terutama dari sisi UInya identik antar platform. (Namun di sisi lain, mempercepat pengembangan).

    Perbandingan tampilan web (browser), ios dan android di hybrid yang hampir tidak ada bedanya.
  • Highest ceiling for performance. Performa lebih baik. Secara jujur saya bilang, performa native dan hybrid tidak begitu signifikan bedanya. Saya belum pernah melihat ada delay terlalu jauh antara keduanya. Namun, untuk masalah yang melibatkan hardware, performa aplikasi yang dikembangkan secara native lebih baik, response load dan event-nya lebih cepat beberapa detik. Salah satu contohnya bisa dilihat di artikel berikut. Beberapa kendala yang ditemui juga untuk hybrid ketika melakukan push-notification, masih harus dua arah, dalam artian, masih harus melibatkan code secara native dikombinasikan dengan hybrid itu sendiri, makanya jadi agak bermasalah di performa. Sedangkan native, untuk persoalan tersebut tidak jadi masalah.
  • Natural look and feel. Masih berhubungan dengan poin pertama, tampilannya lebih natural mengikuti OS yang terinstall di perangkat Android/iOS.
  • Dan masih berhubungan dengan poin kedua, karena native, tentu akses layanan ataupun API SDK tentu lebih mudah dan cepat (bisa dibandingkan dengan gambar sistem arsitektur hybrid yang saya cantumkan di atas).
    Atau langsung melihat di gambar perbandingan berikut:

    hybrid-native-web comparison
  • IDE (Android menggunakan Android Studio dan iOS menggunakan xcode), Development tools dan Dokumentasi tersusun rapih, lengkap dan jelas untuk masing-masing platform Android dan iOS. Untuk Android dapat mengunjungi website https://developer.android.com  dan untuk iOS dapat mengunjungi website https://developer.apple.com.
  • Lebih mudah untuk melakukan debug aplikasi di masing-masing IDE.
  • Paling sesuai dengan target pasar. Dengan native, kita dapat menyediakan aplikasi yang sesuai dengan masing-masing OS yang digunakan end-user. Toh sampai detik ini masih banyak pengguna yang menggunakan OS Gingerbread, Jellybean dan belum tentu menggunakan OS terbaru (Oreo). Apalagi terdapat back-compatibility dengan perangkat OS yang lama. Dan sudah tentu desainnyapun mengikuti OS masing-masing tersebut. Sedangkan native ya statis seperti saya bilang sebelumnya tadi.
  • Keamanan aplikasi lebih baik. Pengembangan aplikasi secara native dibandingkan hybrid dianggap lebih aman, dengan fakta bahwa aplikasi native memanfaatkan fitur keamanan terintegrasi khusus dengan platform OS. Berbeda dengan hybrid, yang menempel pada webview, tentu beberapa pihak berpandangan bahwa hybrid rentan akan serangan injeksi ketika mengakses API tertentu di server.
    mobile-owasp

    Beberapa kejadian serangan ke aplikasi mobile adalah seorang hacker melakukan reverse-engineering aplikasi untuk memperoleh akses resource (seperti source-code, gambar, file database, dll) dan juga menggunakan aplikasi malicious yang berjalan secara background untuk mencuri/menyadap data pengguna. Beberapa waktu lalu, saya pernah membahas masalah keamanan aplikasi ini, di tulisan berikut.

Kesimpulan dari artikel ini….

Sekarang sih tidak jadi persoalan yang rumit lagi,  mau menentukan pilihan ke hybrid ataukah ke native. 😀 Tergantung kebutuhan saja. Pertimbangannya seperti yang saya tuliskan di atas. Semoga menjawab kedua pertanyaan tersebut.

Beberapa perusahaan memilih native karena ingin menghindari masalah-masalah pasca deployment, apalagi pass mass-production, kekhawatiran di perangkat pengguna tidak berjalan sebagaimana mestinya. Namun, ada pula perusahaan yang memilih dengan hybrid, karena ingin cepat launch, target waktu mepet, mungkin faktor bisnis atau faktor budget (biasanya sih yang seperti ini startup). Beberapa kasus yang terjadi, beberapa startup ingin mengembangkan sebuah aplikasi, saya tanya alasannya, karena uang dari investor sudah dikucurkan, namun si investor memberikan target waktu, waktunya mepet, maka dipilih hybrid. Di satu sisi juga menguntungkan si startup ini, karena cost lebih hemat, mampu membuat 2 platform sekaligus (android dan ios). Apalagi perusahaan yang model seperti ini tidak mempermasalahkan pasca-production “yang penting ada dulu produknya, urusan testing dan perbaikan bisa sambil jalan”.

Monggo yang mau berdiskusi, tanya-jawab dipersilahkan, toh saya juga masih newbie yang masih harus banyak belajar.

Advertisements

Pentingnya bagi seorang designer mobile app. memahami “design pattern” dan guidelines desain aplikasi

Waaah…. desainer baru…. begitu dilihat pengalamannya ternyata basic-nya adalah desainer web yang sudah bekerja selama 5 tahun lebih.

Tiba-tiba kebutuhan akan aplikasi mobile begitu tinggi, alhasil beberapa desainer web beralih profesi mengerjakan desain-desain antarmuka aplikasi mobile.

Nah, ada kesalahan fatal yang terjadi, menyebabkan potensi kesalahan di dalam pengembangan, ntah itu timeline menjadi tambah panjang, developer yang menjadi sulit mengimplementasikan desain yang diberikan, dan sebagainya.

Siapapun yang menjadi desainer aplikasi mobile, dimohon jangan samain seperti mendesain website yah..hehe
Desain aplikasi platform apapun itu, baik itu iOS, Android, Windows Phone, Blackberry, ada prinsip-prinsip desain yang harus dipahami, ada guidelines yang harus dipatuhi. Setiap OS mobile punya pattern desain sendiri yang mesti diikuti. Tidak bisa “semau gue, menurut gue itu keren”.

Seorang designer antarmuka aplikasi mobile mesti mendalami pengetahuan seputar perangkat OS platform tersebut, mindset-nya juga harus diubah. Sama seperti pada waktu seorang designer web mendapatkan job dari perusahaan ternama (pernah saya alami di BNI, Jakarta), mereka (BNI…yg saya tau) punya guidelines terhadap website mereka. Misal : Warna tema website mereka.. di guidelines-nya dijelasin hexa codenya apa, logo web-nya pakai yang mana, resolusi “width height“-nya berapa, ukuran hurufnya berapa, pake typeface apa, dan sebagainya..maka terjadilah konsistensi desain di web yang dimiliki perusahaan ternama tersebut.

Begitu juga dengann platform mobile. Antarmuka di aplikasi mobile punya konsistensi, ketika mendesain layout, peletakan menu slalu di sebelah mana, icon aplikasi bentuknya seperti apa, di hape layar kecil resolusinya berapa, di hape layar besar resolusinya berapa, kalo bikin tab taruh di mana, default typeface pake apa, dan sebagainya.

Saya rasa tantangan yg mereka (designer web) hadapi ketika menjadi designer apps adalah bagaimana caranya agar menguasai design interaksi dan UX-nya.

Untuk mengubah sebuah tampilan website menjadi tampilan aplikasi yg mungil, layar terbatas, jangkauan pengguna ketika menyentuh layar bagaimana, dan hal-hal lain yang perlu diperhatikan… bukanlah sebuah pekerjaan yang mudah. Sebagai contoh : ketika mengatur ukuran huruf yang nyaman dibaca pengguna aplikasi, mengatur komponen apa aja yang dapat dijangkau pengguna aplikasi ketika menyentuh layar, dan dari langkah tersebut, desainer masih dibuat pusing lagi ketika menguji hasil karya antar mukanya.

Si desainer sudah merasa yakin mendesain aplikasi di hape layar besar (di atas 5 inch), ternyata di hape layar kecil membuat pengguna kurang nyaman, terkadang mengalami masalah komponen layout-nya oversize di hape layar kecil, terkadang ukuran hurufnya kegedean diterapkan di hape layar kecil, dan masih banyak lagi masalah-masalah yang mungkin terjadi. Dan akhirnya si desainer aplikasi  mencoba mengatur ulang layout-nya.

Dengan kata lain, mau tidak mau si desainer harus menyiapkan beberapa layout design untuk beberapa jenis ukuran layar smartphone maupun tablet (dari ldpi, mdpi, hdpi, xhdpi, sampai dengan xxhdpi).

Seperti yang sudah saya jelaskan, masing-masing perangkat mobile, baik itu smartphone maupun tablet punya UX berbeda. Apalagi beda platform, tentu User Experience di tiap platform berbeda. Pengguna device Android sudah terbiasa melihat menu dengan slide ke kanan atau tap pada pojok kiri dan kanan, sedangkan pengguna device iOS terbiasa dengan menu slide di bawah ke atas, dan berbeda lagi dengan pengguna WindowsPhone, menu disajikan per tab dengan label yang besar di atasnya, tidak ada menu pojok seperti di Android ataupun menu bawah seperti di iOS. Setiap platform punya guidelines-nya bagaimana meletakkan komponen design, seperti yang saya sampaikan yaitu menu, slide menu, tombol, tab, tabel, dan komponen lainnya.

Biasanya, seorang desainer itu melakukan coret2 dulu di wireframe (wireframing), diskusikan dengan tim (ntah dengan desainer web ataupun aplikasi mobile yang lain ataupun dengan developer dan system analyst) apa yang telah di-wireframing sudah pas atau belum, kemudian periksa guidelines di docs platform tersebut apakah sudah sesuai pattern OS tersebut atau belum, kemudian UX-nya bagaimana.. apakah sudah sesuai dengan kebiasaan pengguna di platform tersebut atau belum, setelah itu baru memulai perbaiki designnya agar menjadi tampilan antarmuka aplikasi yang ideal yang siap diimplementasikan ke dalam aplikasi.

Bagi teman-teman yang belum mengetahui guidelines atau panduan mendesain di masing-masing platform mobile, bisa merujuk ke link berikut ini :
Semua udah ditulis lengkap, resmi dan terstruktur, tinggal kitanya mau belajar dengan tekun atau tidak.
iOS : https://developer.apple.com/…/UserExp…/Conceptual/MobileHIG/
Android : http://developer.android.com/de…/get-started/principles.html
WP : https://dev.windows.com/en-us/design

Sekian 🙂

Harga pengembangan aplikasi mobile yang dipasang, kemahalan atau kemurahan kah?

Mari kita berhitung harga aplikasi mobile. 🙂 Bila ada yg beranggapan harga 4-7jt itu kemahalan untuk membuat aplikasi bisnis berbasis mobile (android, iOS, BB) artinya temen-temen perlu membaca ini.

Ini dikerjakan secara profesional, bukan dikerjakan oleh mahasiswa tingkat akhir yang dipekerjakan (sadis, gan!) :p

Dan jangan dianggap, karena aplikasi yang dikembangkan itu cuma seukuran layar HP dan lebih kecil “keliatannya” tampilan daripada di website, bukan berarti harganya pasti lebih murah daripada mengembangkan versi web. Itu salah kaprah. Karena, bisa jadi kerumitannya lebih rumit daripada pengembangan website. Dan bisa jadi lebih mahal daripada pengembangan versi websitenya. Walau tampilannya keliatan kecil, tetapi di situ ada banyak kerumitan dalam hal UI, fungsionalitas, pemodelan, user-behavior aspect/user experience design, resources, dll. Hampir mirip saat mengembangkan website.

Dari hasil diskusi saya dengan beberapa teman project TI yang sudah 2 tahun mendalami pengembangan aplikasi mobile dan project TI di bidang mobile apps. Dan pengalaman pribadi yang mendalami project programming Android di beberapa tempat sejak memiliki HP Android di juni 2010.

Dan ini berlaku hampir di semua client dan client/perusahaan pun rata-rata mematok harga segitu.

Ok, kebanyakan aplikasi mobile itu faktanya, dikembangkan dalam jangka waktu paling tidak 6 bulan, dengan jam kerja full-time (mengikuti jam kerja) dan berkisar di harga 10 sampai 50 juta.

Eits, tetapi tidak serta merta semua begitu, mari kita buat lebih spesifik. Pertama, perlu kita perhatikan adalah tipe aplikasi yang akan dikembangkan. Kita berhadapan dengan klien, ngobrol panjang lebar dengan orangnya apa yang ia inginkan (user stories) dan mencatatnya untuk dianalisa setiap kebutuhan supaya menjadi milestone pekerjaan (per task, per man-days, per man-power, per period) dalam jangka waktu (timeline) yang sudah disepakati.

Kita bagi dalam dahulu menjadi 2 kategori :

A. Untuk digunakan konsumen (umum)

  1. Aplikasi dasar, yang memiliki fungsi-fungsi dasar android. Sekedar menampilkan teks, diinputkan, diproses ditampilkan secara sederhana. Seperti : aplikasi maps sederhana yang menampilkan petunjuk jalan lokasi penjualan produk, aplikasi alarm, jam, dsb..yang tidak menampilkan fitur-fitur selain itu.
  2. Aplikasi Native, yang menyediakan berbagai tipe konten (gambar, tulisan, suara, dll), dengan logika matematika yang kompleks dan arsitektur software yang terdiri dari beberapa level. Dan biasanya menggunakan framework tertentu atau library tertentu, dan database tertentu (mysql, sqlite, sql server, dsb)
  3. Games, dari berbagai info saja, aplikasi games Angry Birds seharga $125k-180k hanya untuk biaya coding saja. Dan games sama saja mencakup beberapa hal, seperti : rendering 2d/3d graphics, logika ilmu matematika, ilmu fisika, dll. Belum lagi nanti ada sound artist, artwork design, dll. Makin mahal.

B. Untuk digunakan perusahaan (bisnis/internal)

  1. Aplikasi enterprise kecil
  2. Aplikasi enterprise sedang
  3. Aplikasi enterpise besar

Mengenai kecil, sedang, dan besarnya ditentukan dari banyaknya scope-pekerjaan, timeline yang diberikan, dan kompleksitas masalah (apakah nanti cross-platform kah? artinya perlu menyediakan web-services, database-support library, Share Capabilities  dengan apps lain, dsb)

Ok, soal harga, berapa?

Menentukan harga itu harus ditambahkan juga dengan biaya penyediaan resources (tools/software/IDE) dan biaya produksi (publishing) jika memang semua diusahakan oleh pihak pengembang.

Begini, ketika kita akan mengembangkan apps. games dengan menggunakan Game Maker Studio seharga $299 dolar, artinya itu masuk hitungan nilai investasi kita, kecuali sudah disediakan oleh pihak client, kalau tidak? masa’ kita yang membeli sendiri? Kalau sudah punyapun, harus dihitung lagi. Karena secara profesional, semuanya disediakan oleh client, kecuali ada hitam di atas putih yang menyatakan kita ikhlas menyediakannya [yaoming.jpg] 🙂

Jika menggunakan tools yang gratisan ya jangan hehe..

Begitu juga biaya publishing ke PlayStore ataupun AppsStore, itu ya biaya pendaftaran akun untuk publishing-nya ya dihitung juga.

Dan untuk masalah harga yang berlaku, bisa dicek di sini :

  1. Aplikasi dasar seperti pada poin A.1 di atas : berkisar 2-5jt (di luar sana berkisar $1,000)
  2. Aplikasi native, seperti pada poin A.2 di atas : berkisar 6-50jt (di luar sana berkisar $8,000-$50,000)
  3. Aplikasi games, seperti pada poin A.3 di atas : berkisar 8-150jt (di luar sana berkisar $10,000-$250,000)
  1. Enterprise kecil, seperti pada poin B.1 di atas : berkisar 20jt (sekedar ekstrak data dari database, kemudian ditampilkan)
  2. Enterprise sedang, seperti pada poin B.2 di atas : berkisar 20-50jt (sudah mencakup masalah seperti : client-server apps, cache data, penggunaan library native, hardware support)
  3. Enterprise besar, seperti pada poin B.3 di atas : berkisar 80-300jt (full-scale enterprise, office automation, enterprise financial monitoring, mobile apps. banking, dsb)

Apalagi akan ada continuing cost setelah masa development, guarantee, maintenance, dll.

Harap diperhatikan juga, besar kecilnya harga yang ditawarkan itu bisa bergeser karena dipengaruhi banyak faktor. Ketersediaan SDM, Ide, Waktu, Budget, Fungsionalitas, Layout Design, dan negosiasi.  🙂

Apakah harga segitu wajar?

Jelas wajar, dilihat dari lifecycle development-nya, benefit dari pemanfaatan aplikasi mobile kepada user (yang jelas lebih mudah dipakai di manapun, kapanpun, tanpa perlu membawa laptop), promosi (iklan) produk dan monitoring (untuk keperluan survey statistik penggunaan) juga dapat dimanfaatkan dengan mudah melalui apps yang dikembangkan dan di-publish, demi memperhatikan konsumen dan mencari aspek penting buat menentukan kebijakan perusahaan. Dengan rata-rata per sekali publish, dalam seminggu bisa sampai 100-500 yang downloads, tentunya akan meningkatkan keuntungan bagi pihak client. Apalagi trend sekarang ini adalah mobile apps.

NB : tulisan ini mix teori (minim) dan hasil praktek, bukan money-oriented tanpa dasar, tetapi supaya kita juga paham memasang harga pengembangan aplikasi biar tidak dirugikan. :p Newbie belajar nulis.