RSS

5 tahun berlalu

02 Mar

Ada pepatah bijak mengatakan “Jika ingin berubah maka lakukanlah saat ini juga
Ya, saat ini juga, tanpa keraguan dan tanpa takut akan gagal.

Dahulu lulus kuliah hanya mengenal 1 bahasa pemrograman yaitu PHP (PHP: Hypertext Preprocessor), dan tidak banyak yang saya persiapkan, hanya mengikuti arus, bekerja setelah lulus, terima gaji yang waktu itu sangatlah kecil, sekitar 3jt, dan itu tinggal di Jakarta dengan menghabiskan biaya hampir 3 jt per bulan. Tidak mengerti bagaimana mengelola uang, tidak mengerti bagaimana nego gaji, tidak mengerti memilih tempat nge-kost, karena waktu itu kebetulan lulus sendiri, sementara teman seangkatan cuma 3 orang yang lulus, termasuk saya pribadi. Dan di Jakartapun bertemu teman-teman angkatan sebelumnya yang lumayan memandu saya untuk bertahan hidup di Jakarta.

Saya bukan tipe orang yang mudah sekali berteman, mungkin introvert. Dan bahkan selama kuliah saya hanya punya sedikit teman yang akrab, malah di kampus beberapa dijahilin teman seangkatan yang menganggap saya sombong (lambat laun saya menyesalinya). Kesulitan itu makin menjadi ketika banyak masalah pribadi pada waktu itu yang mengharuskan saya dipecat dari kantor karena bolos 3 minggu. Ya, jangan ditanya masalah apa, masalah anak muda hahaha…

Saya tidak akan bahas masalah itu, tapi yang saya coba cerita adalah saya bersyukur sampai hari ini, dengan lika-liku jalan yang sudah dilalui yang jujur saja banyak jalan sulitnya, tapi alhamdulillah bisa saya lakukan.

Alhamdulillah dengan banyak dukungan orang tua, teman, dan sekitar, buat move-on itu tidak sulit. Dahulu teman-teman yang saya cuekin, ternyata ketika saya jatuh, mereka malah memberi banyak dukungan. Pada waktu itu saya benar-benar menangis. Betapa berartinya teman. Dan sampai pada satu ketika saya memutuskan kembali ke Jogja, untuk mencoba memperbaiki semua, mengakrabkan kembali dengan teman-teman angkatan, walaupun agak sulit. Tapi alhamdulillah bisa saya nikmati, mulai dari tahun baru berkesan sampai pagi dengan teman seangkatan kuliah sampai acara-acara nonbar yang bener-bener penuh canda. Dalam hati, mengapa tidak saya lakukan dari dahulu. Tapi malah sibuk dengan kuliah, fokus belajar, menghilangkan segala sesuatu yang saya anggap penghalang dan ternyata semua itu tidak benar.

Saya kira karir saya bakal tamat,  setelah pemecatan itu, sampai menganggur 3 bulan, bingung, dan akhirnya saya coba lamar sana kemari, dan dari puluhan surat lamaran, ada 4 yang memanggil saya interview ke Jakarta.

Dengan biaya masih minta orang tua pada waktu itu untuk tiket pesawat dan uang makan selama perjalanan di Jakarta, rasanya sungguh malu sekali.

Dari 4 itu, ke-empat-empatnya pun menjawab “menerima”, sampai pada akhirnya saya diharuskan memilih, alhamdulillah, saya sempat mengira bakal pupus harapan, akhirnya bisa dijalani. Dari ke-4 itu, ada 3 lowongan sebagai php developer, dan 1 adalah asp.net developer. Apa yang saya pilih? sudah bisa ditebak, saya keluar dari zona nyaman saya. Memilih asp.net developer.

Saya tidak akan bercerita banyak bagaimana saya berani menerima tawaran asp.net padahal tanpa skill dasar asp sama sekali.Akan tetapi yang jelas, saya yakin saya bisa belajar. Ya, motivasi yang kuat. Di sana saya mendapatkan banyak pengalaman mencoba hal-hal baru. Sampai pada satu masa, saya tiba-tiba diangkat manager jadi system analyst yang merangkap jadi senior maintenance developer.
Dan hal gila pun terjadi, ketika bertemu dengan klien pertama kalinya, diterjunkan langsung ke kantor-kantor perbankan (BNI, BCA, BII, BRI, Danamon, Indonesia EximBank..hampir semua perbankan pernah saya datangi dan hinggap langsung bertemu dengan para manager dari berbagai divisi yang berkepentingan), saya selalu didampingi teman yang senior, tidak mengerti apa-apa selain teori yang saya pelajari selama kuliah. Bahkan sering kali melakukan kesalahan yang akhirnya diperbaiki oleh teman senior. Berani mencoba, berani menerima kesalahan dan berusaha memperbaiki. Sampai pada satu masa saya pernah merepotkan, seorang teman senior, yang saya ingat betul namanya, mas Aang (bukan pengendali udara). Mas Aang rela menemani saya di kantor klien sampai malam ketika semua orang sudah pulang dari kantor (yang pada waktu itu bank export import a.k.a. Indonesia Exim Bank). Dari kesulitan dan rasa tidak enak tersebut, ditambah rasa malu, motivasi belajar pun meningkat. Sampai pada satu ketika saya akhirnya memahami bagaimana proses bertemu klien, bagaimana menulis proposal, bagaimana cara nego dengan klien bagaimana cara berkomunikasi dengan klien dan segala hal yang berbau manajemen proyek.

Ya, benar, dari situlah saya akhirnya sekarang berani mengelola proyek, bukan sebagai developer ataupun freelance developer, tetapi menjadi manajer dari berbagai proyek langsung. Siapa yang jadi developer? saya merekrut teman-teman yang sama-sama senang dengan proyekan.

Pada tahun 2011, saya memutuskan untuk resign dari kantor di Jakarta, yang telah memberikan saya banyak teman dan pengalaman sangat-sangat berarti. Bahkan sampai manajer saya kaget, mengapa saya resign, apakah gaji saya kurang layak? ternyata sampai seperti itu yang tidak saya sangka-sangka. Ya saya akhirnya memutuskan untuk lanjut S2 karena pada waktu itu ibu saya ingin saya S2 saja, dan pas kebetulan pada waktu itu cukup biaya. Resign dari situ bukan berarti saya langsung menganggur, tetapi pada waktu itu saya sudah mempersiapkan dengan hati-hati kira-kira di Jogja kerja apa? dan akhirnya saya menerima tawaran teman yang saya kenal dari jejaring sosial Plurk, mas Yo, beliau punya start-up bernama PT. Dipeta, di sana saya memulai kembali menjadi php developer sekaligus android developer! Ya, dari situlah saya memulai menjadi android developer new wanna be.

Studi S2 saya tidak sepenuhnya mulus, saya seperti kurang siap dengan apa yang dihadapi, saya kira studi S2 saya bisa menunjang karir saya seperti yang teman saya ceritakan, ternyata sebaliknya, apa yang dipelajari malah kembali membawa saya dengan materi sistem cerdas dan sejenisnya yang tidak begitu saya sukai. Saya kira, saya bisa memilih kosentrasi di manajemen proyek ataupun Sistem Informasi, ternyata kebijakan kampus mengharuskan voting semua mahasiswa S2 seangkatan memilih kluster dengan suara terbanyak, dan didapatlah “SISTEM CERDAS”.

Sambil kuliah saya bekerja, ngoding ngoding dan ngoding, bikin sistem SMS-gateway, bikin sistem berbasis lokasi dan sejenisnya, dan selama 3 bulan berjalan, hubungan saya dengan atasan saya tidak berjalan mulus sejak kedatangan orang baru. Bahkan saya merasakan sekali perbedaannya ketika atasan saya meminta semua serba cepat, padahal saya memiliki 2 tanggungan di web dan di android yang tidak bisa dikerjakan instant. Dan akhirnya saya putuskan untuk resign.

Apakah saya jadi pengangguran? tidak, selama saya join dengan start-up tersebut, saya sudah terikat kontrak dengan BNI. BNI tertarik merekrut saya karena saya sering datang troubleshooting dan patching modul baru di front-end perbankan mereka ke kantor pusat BNI. Dan dari situ beberapa divisi mulai kenal saya secara pribadi sampai memiliki kontak saya. Pas di Jogja, alhamdulillah direkrut dan saya bekerja sebagai administrator fan-page facebook BNIdan juga developer di beberapa micro-site milik BNI. Bekerja di sana sangat menyenangkan, dengan bayaran 2jt per minggu bukanlah sesuatu yang murah. Dan alhamdulillah sangat mencukupi kebutuhan selama di Jogja.

Dan sambil bekerja di BNI, akhirnya saya memutuskan jadi project hunter. Saya menggunakan teknik self-promotion di facebook dengan cara  “show-off” karya-karya sendiri dan akhirnya dikenal. Dan dari situ tawaran-tawaranpun datang. Dari tawaran-tawaran tersebut, saya mulai praktekan teknik yang saya pelajari selama bekerja di Jakarta. Mulai dari menyiapkan proposal, menyusun kalimat-kalimatnya menjadi sistematik, menyusun rancangan aplikasi, menyusun deliveriables, menyusun gantt-chart timeline pekerjaan, menyusun anggaran proyeksi investasi sampai dengan layanan yang saya persembahkan untuk klien.

Apakah berjalan lancar ? ya sebagian besar, alhamdulillah lancar, sebagian kecil tidak. Berhadapan langsung dengan proyek bukan sesuatu yang mudah, penuh dengan rintangan. Rintangan pertama adalah menghadapi klien. Saya menyadari betul pada akhirnya, setiap klien itu berbeda karakteristiknya, komunikasinya dan cara pandangnya. Ditambah lagi dengan tingginya persaingan.
Awal mulanya, ketika mengajukan proyek, tidak semuanya lancar, bahkan gagal, melakukan kesalahan menyusun jadwal, melakukan kesalahan mengatur anggaran sampai akhirnya merasakan kerugian di diri sendiri.

Ya, merugi, apa yang saya kerjakan ternyata terlalu murah sampai-sampai harus begadang garap proyek padahal hasilnya tidak seberapa, dan pada akhirnya saya belajar dari situ untuk mengkalkulasi dengan pas dari masalah waktu sampai biaya.

Proyek pertama yang saya berhasil adalah dengan klien PDAM, digarap berdua, saya mengelola proyeknya, dan teman sebagai developernya. Harga proyek waktu itupun wah, yaitu 40jt, dan itu kami bagi 2 masing-masing 20jt. Dan dari situlah saya punya tv, gadget dan console sendiri di kost-kostan waktu S2 itu (jangan ditiru foya-foyanya)

Sejalannya waktu, proyekpun datang lagi dari tawaran teman di Departemen Keuangan, tawaran di BNI lagi, tawaran di hotel Pullman Jakarta, PLN Bandung, Humanitarian OpenStreetMap, JTETI-UGM, PLN Medan, Kementerian Agama RI, PLN Medan lagi, dan seterusnya…dan karena itu akhirnya bisa keliling beberapa kota di Indonesia secara gratis sambil menikmati hotel-hotelnya😀 tawaran yang saya ambil bukan yang kecil, kadang satu proyek bernilai 35jt, kadang 40jt, dan bahkan pernah lebih, apakah tanpa tantangan? besar banget, ya kudu kuat hadapi yang besar, great power, great resposibility, great income too.

Dan bukan juga tanpa hambatan dan tanpa kegagalan, taruhlah dengan pengalaman saya akhir-akhir ini di mana, developer yang saya rekrut melakukan keteledoran dengan jadwal yang ia buat dan akhirnya ia ingkari hingga telat 1 bulan. Dan juga dahulu pernah mengalami demikian sampai-sampai harus menggunakan uang pribadi untuk membayar designer dan developer padahal telatnya ya karena klien minta macem-macem dan ngeyelan padahal sudah dipandu cara buat reporting ke developer jika menemukan bugs. Ya dulu pengalaman dengan salah satu perusahaan di Sukabumi yang benar-benar jadi pelajaran buat saya pribadi sekaligus harus lebih cermat memilih tim dan mengelola proyek, terutama bagaimana menghadapi klien yang jumlah anggotanya banyak dan semuanya ikut campur. Ya kesalahan ada di saya selaku manajer kenapa kurang tegas dan kurang cermat mengelola proyek ini sampai jadi gagal.

Gagal dari 1 proyek itu bukan berarti saya lengah dan menyerah, dari situ saya mulai menerima tawaran dari PusatKajianHadis dapet proyek membuat aplikasi Alquranalhadi di Android. Dan sampai pada akhirnya, alhamdulillah, menjelang saya melamar wanita pujaan hati, saya malah direkrut jadi karyawan tetap di PKH. Pas banget! dengan begitu menghadapi calon mertua jadi agak PeDe (walau masih degdegan) karena waktu itu saya minder dengan status pekerjaan saya yang kurang jelas (apalagi kerjanya dari kost-kostan, gimana mau yakin, ntar dikira pelihara tuyul), alhamdulillah, lamaran diterima dan menikah oktober 2013 kemarin. Dan dikaruniai seorang putri cantik yang sekarang usianya 1 tahun🙂

PKH memberikan keleluasaan kepada saya, membolehkan saya menyambi proyek asalkan semua pekerjaan di PKH dapat tuntas sesuai jadwal dan terus monitoring setiap aplikasi yang saya kembangkan di PKH agar tetap berjalan sebagaimana mestinya setiap waktu untuk semua pengguna.

Sampai detik ini, alhamdulillah, saya sudah 3 tahun bekerja di PKH dan masih aktif dengan proyek-proyek, bahkan sempat mengajar jadi mentor developer android di beberapa kampus di Jogja (UGM, UMY, UNY, AtmaJaya), dan sempat jadi dosen 1 semester di STMIK A.Yani, dan saat ini terikat kontrak kerja proyek dengan SaleStock dan Samsung (padahal dulu sempat manggil interview jadi developer android, tapi saya tolak), dan alhamdulillah, 2 tahun lebih kami menikah, dan sekarang punya rumah sendiri dan menikmati perjalanan hidup ini bersama istri dan anak tercinta.

Saat saya sudah bekeluarga, saya harus pahami hak dan kewajiban saya sebagai seorang suami dan kepala keluarga, dan diputuskan sampai saat ini saya hanya fokus di pekerjaan PKH dan max. 2 proyek saja. Maka dari itulah saya berhenti dari profesi dosen yang lumayan menyita waktu dan lokasinya cukup jauh dari tempat tinggal. Dan bekerja dari rumah sekaligus menemani istri dan anak, tiap hari conference call via skype dan telpon dengan klien dan tiap hari bertemu laporan-laporan, trello, basecamp dan tiap hari masih ngoding, dan yang terpenting adalah..rasa syukur. Rasa syukur menambah nikmat di sanubari. Makan seadanya, ya bersyukur, makan banyak juga bersyukur, punya rezeki, sedekah sbg rasa syukur, lagi sempit rezeki, tetep bersyukur sambil introspeksi diri.

Perjalanan ini masih berliku, mungkin yang diceritakan seakan hidup ini mudah, padahal banyak rintangannya. Namun, saya slalu yakin, rezeki tidak pernah tertukar, tiap orang punya jalannya masing-masing, yakin Allah akan mencukupi kebutuhan, dan terus berusaha agar orang-orang di sekitar senang dengan keberadaan saya.

Semoga Allah selalu memudahkan jalan ini dan melimpahkan rezeki, kesehatan dan kekuatan untuk kita semua agar dapat mengarungi hidup dan slalu pada jalan yang lurus. aamiin.

 

 
Leave a comment

Posted by on March 2, 2016 in Celoteh

 

Tags: , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: