RSS

Memasang harga untuk sebuah aplikasi

07 May

Kekeliruan yg pernah saya alami dan jg bbrp tmn2 developer yg terjun ke dunia proyek aplikasi mobile (kebetulan sy blm pernah ngalamin yg model bisnis berjualan, tetapi model request by user/client dan donasi) adalah terlalu cepat menyimpulkan, terkadang tanpa disadari, memberikan layanan ke klien/user dengan kurang cermat.

Menerapkan performa dan kualitas yang sempurna itu hampir mustahil dilakukan, semestinya itu disadari bersama, baik developer maupun user, karena segala yang sudah besar seperti facebook app, dll. Itu dilakukan melalui riset yang panjang dan bekerja bertahap mengikuti kebiasaan pengguna (dan lagi-lagi ini menyangkut User Experience ataupun kebiasaan pengguna)

Ide yang solid dibarengi dengan potensi pasar yang siap dieksekusi adalah kuncinya. Namun, dapet ide yang orisinil juga bukan sesuatu yang mudah (dan ide itu mahal, jadi kalo ada orang yg share status : “kalo temen2 minta dibuatkan aplikasi di OS blabla..apa yg pgn temen2 inginkan?” berarti orang tsb lg kekurangan ide hehehe), mungkin wajar bagi kita selaku developer untuk meniru. Tapi yang perlu digarisbawahi adalah, hindari godaan untuk sukses dengan instant. Lebih baik sedikit demi sedikit berjalan, tidak apa pas launching app masih sederhana, tetapi lambat laun terus diriset, dikembangkan, mendengar tanggapan dari user, ditampung dan ditelusuri lebih lanjut sehingga tercipta gagasan baru untuk membuat aplikasi tersebut bertahap menjadi besar.

Membangun aplikasi bukan serta merta untuk mencari duit, perlu di-explore juga jenis aplikasi apa yang bisa/boleh dijadikan uang. Ada beberapa kategori yang semestinya tidak boleh dijadikan lahan uang.

Aplikasi kategori sosial : jejaring, messaging, religi dan app yg hits yang mencakup semua kalangan pengguna, konten beragam, tapi biasanya harga rendah bahkan gratis (loh kok bisa? gk rugi tuh?). Mereka berani memasang harga rendah karena cakupan pasarnya luas, campaignnya mudah (ntah dengan viral, memasarkan via iklan di jejaring, dsb), dan semua orang bisa pakai. Contoh : chat macem WA yang menarik pembayaran tiap tahunnya dengan harga murah (dan tentu target download sudah lebih dari 1000 pengguna)

Sedangkan yang harga tinggi biasanya menargetkan konsumen yang serius/tertentu. Sebagai contoh app. multimedia/office, biasanya harganya mahal, bahkan sampai mencapai $100, seperti : photoshop, fruity loops, officetogo, dll.

Dan ada yang model premium, konten besar, profit yang didapat besar juga dari per penggunanya. Biasanya model ini lebih sedikit dibandingkan 2 jenis sebelumnya. Dan terkadang menerapkan sistem berlangganan per tahun. Sebagai contoh : game karaoke yang tiap lagunya harus berlangganan, microsoft office, aplikasi kolaborasi, dll.

Dan beberapa kegagalan yang sering terjadi adalah developer tidak memahami target penggunanya, memasang harga yang tidak pas.

 
Leave a comment

Posted by on May 7, 2015 in Celoteh, Internet

 

Tags: , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: