RSS

Panduan untuk developer dalam menyusun Kontrak Kerjasama dengan klien

09 Apr

Tulisan saya kali ini mencoba menjabarkan apa saja komponen yang harus ada di dalam menyusun berkas Kontrak Kerja antara developer (vendor software) dengan klien.

Mengapa saya tidak menyertakan contoh kontrak kerja?
Karena tidak ada yang instant di dunia ini, semuanya berproses, begitu juga apabila teman-teman developer menggarap kontrak kerja, tentu tiap kerjasama ada pelajaran yang berarti yang dapat membuat teman-teman developer sadar bahwa ada komponen yang tertinggal di kontrak kerja dan jadi pelajaran bahwa teman-teman harus menyertakan komponen tersebut di kontrak kerja berikutnya.

Ditambah, kontrak kerja itu bersifat rahasia, tidak bisa bebas dibeberkan ke publik. Dan setiap teman-teman punya ciri khas dalam menulis kontrak kerja yang menjadi nilai tambah mengapa klien memilih anda dalam kerjasama pengembangan software.

Ok, kita mulai bahas satu per satu apa saja komponen yang harus ada di dalam kontrak kerja kerjasama dengan klien.

Komponen-komponen yang sebaiknya ada di kontrak kerja :

  1. Yang bertanda tangan, tuliskan diawali dengan tanggal, kemudian disertai nama lengkap, alamat lengkap, no.telepon pihak pertama dan pihak kedua. Di dokumen pertama ini saya tuliskan bahwa pihak pertama adalah klien dan pihak kedua adalah developer.
  2. Pasal-pasal :
    • Bentuk Kerjasama
      Kerjasamanya dijelaskan seperti apa dari pihak pertama ke pihak kedua, dan dari pihak kedua ke pihak pertama.
      Karena di sini tidak satu arah.
      Tidak hanya developer yang punya tugas/peranan, tapi juga Klien punya peranan.
      Nah dijelaskan saja satu per satu. Masing-masing tugasnya (bukan menjelaskan apa saja yang dibuat tapi lebih general, karena kalau membicarakan apa yang dikerjakan itu masuk ke proposal dan laporan pekerjaan bukan kontrak kerja)
      Contoh :
      Pihak Pertama memberikan pekerjaan kepada pihak kedua yaitu ….

      Pekerjaan yang dilaksanakan adalah : a. …. b. …. c….

      Pekerjaan tersebut dilaksanakan pihak kedua.

      Sedangkan untuk pihak pertama sebagai penanggungjawab proyek mempunyai peranan sebagai : a… b… c….

    • Jangka Waktu Pelaksanaan
      Tulis jangka waktu pelaksanaannya, dituliskan dengan jelas, tanggal mulai dan tanggal berakhirnya proyek, terus jangka waktu dijelaskan masing-masing tahap.
      contoh :
      kontrak kerja tanggal …
      pengumpulan data yang dibutuhkan tanggal …
      setup server tanggal …
      development tanggal….
      testing dan review tanggal …
      bugs fixing tanggal…
      maintenance tanggal..
      penutupan proyek tanggal…
    • Hak dan Kewajiban
      Setiap pihak, baik itu pihak pertama maupun pihak kedua, memiliki hak dan kewajiban, maka dari itu tulislah semua hak dan kewajiban tersebut sampai bagian terkecil, jangan sampai ada yang terlewat, mengapa? karena pekerjaan yang kita lakukan bukan hal cuma-cuma, ya jasa developer dipakai tentu dibayar, jangan sampai developer mengerjakan sesuatu yang bukan kewajibannya. Semakin spesifik detail hak dan kewajiban di kontrak kerja, maka makin bagus. Tentunya menguntungkan kedua belah pihak menghindarkan pihak pertama menuntuk pekerjaan kepada pihak kedua yang bukan kewajiban pihak kedua (sayangnya sering terjadi yang seperti ini, karena pihak kedua/developer kurang spesifik menuliskan kewajiban-kewajibannya) Dan setiap hak masing-masing pihak dipenuhi oleh pihak lain sesuai waktu dan kapasitas yang telah dirumuskan bersama.
    • Nilai Kontrak dan Sistem Pembayaran
      Nilai kontrak dituliskan dengan jelas beserta mekanisme pembayarannya seperti apa.
      misal, pihak kedua dibayar 4x cicilan, yaitu di waktu : awal kontrak (DP), pada saat alpha testing (atau pada waktu masa development berakhir sebelum masuk masa review/bugs fixing), pada saat mulai tahap bugs fixing / beta testing, dan terakhir ketika proyek dinyatakan selesai/penutupan proyek. Biasanya dibuat dalam persentase..atau bisa juga ditentukan porsinya masing-masing tahap tersebut. Dan masing-masing waktu pembayaran yang diamanahkan ke pihak pertama ada masa jatuh tempo dituliskan supaya jelas dan menghindarkan dari hal klien terlambat melakukan  pembayaran (sering kejadian). Misalnya : jatuh tempo 1 minggu dari tanggal invoice diberikan ke pihak pertama (klien).
    • Denda Keterlambatan (development, testing, reviewing, payment)
      Denda harus ditentukan dengan hati-hati. Developer/pihak kedua biasanya dikenakan denda apabila terlambat di dalam menyelesaikan pekerjaannya, ntah itu denda per hari atau per minggu, nominalnya mesti dibicarakan bersama antara kedua belah pihak. Jangan sampai ada yang dirugikan. Denda telat testing atau telat review dan telat pembayaran jg mesti dibahas bersama.
    • Perselisihan
      Perselisihan terkadang dapat saja terjadi, baik itu perselisihan kecil ataupun yang sudah membesar karena permasalahan yang kompleks. Nah di sini diatur pasal mengenai perselisihan tersebut, tulislah keterangan akan diselesaikan di mana perselisihan tersebut, dan dengan cara seperti apa? misalnya : apabila masalahnya dapat diselesaikan secara musyawarah mufakat, maka ini menjadi prioritas, namun apabila memang tidak ada titik temu, ya melalui jalur hukum di pengadilan, maka dari itu tuliskan nama pengadilan dan alamatnya.
    • Aturan lain-lain
      Aturan tambahan disertakan di bab pasal ini, apapun itu pasalnya, contohnya : klien berkeinginan mengubah fitur di tengah jalan development, aturannya mainnya seperti apa jika klien ingin mengubah fitur yang sudah disepakati? maka dari itu tulislah tata cara/aturan mainnya. Jika nanti memang harus ada bentuk kerjasama tambahan, mekanismenya seperti apa dicantumkan di pasal ini. Pasal penting di bab kali ini juga harus menyertakan ketentuan perubahan dari bentuk kerjasama, misalkan klien ingin mengajukan perubahan fitur, maka harus diajukan ke developer paling tidak 2 minggu sebelum fitur itu dikerjakan (disesuaikan dengan jadwal), jika sudah dikerjakan dan minta diubah, maka harus ada aturan yang mengatur tentang ini, apakah klien dikenakan denda atau biaya tambahan, atau perubahan tersebut dikerjakan di akhir proyek dengan kontrak kerja baru. Dan jangan lupa cantumkan batas waktunya berapa lama untuk merumuskan dan pengajuan (menghindari masalah jangan sampai dadakan yg dapat merugikan developer).
    • Ketentuan Penutupan Kontrak
      Mulai berlakunya kontrak kerja, ketentuan kontrak kerja, dan tanda kalau kontrak kerja berakhir itu seperti apa nantinya, dicantumkan di bab ini. Dengan penutupan bab ini, menandakan tidak ada aturan baru yang terjadi. Jikalau memang ada aturan baru, maka akan berlaku adendum. Adendum adalah dokumen yang berisi perubahan kontrak kerja tanpa ada penambahan ataupun pengurangan klausa kontrak yang telah disepakati.
  3. Tanda tangan pihak pertama dan pihak kedua di atas materai. Masing-masing pihak memegang surat kontrak kerja dan 1 materai yang ditandatangani kedua belah pihak.

Beberapa catatan :

  • Berkas Kontrak kerja dipegang masing-masing pihak dan kedua berkas tersebut telah ditandatangani dan dibubuhi materai.
    Kontrak kerja yang dipegang developer itu, pihak pertamanya adalah developer, sedangkan pihak keduanya klien (aktif).
    Sedangkan untuk kontrak kerja yang dipegang klien, pihak pertamanya klien, pihak keduanya developer (pasif).
  • Isinya kontrak kerja yang dipegang masing-masing pihak dapat dibuat sama, tapi perlakuannya beda. Atau Kontrak Kerja masing-masing pihak itu dibuat sama persis, dengan ketentuan pihak pertama klien, pihak kedua developer.
  • Ada alasan mengapa terkadang kontrak kerja pihak pertama dan pihak kedua dibuat berbeda, biasanya dengan kondisi pasal-pasal untuk developer dan untuk klien banyak perbedaan dan lebih spesifik.
  • Kemudian, apabila ada tulisan angka, baik itu tanggal, nominal pembayaran, denda, jumlah hari, dll, dituliskan dengan angka dan dieja (ditulis dengan huruf).

Semoga bermanfaat. Jika ada tambahan..silahkan ^_^

 
Leave a comment

Posted by on April 9, 2015 in Celoteh, Internet, Workit

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: