RSS

Pengembangan perangkat lunak dari sisi realita disiplin ilmu TI

14 Jun

X : “mas, aku pgn buat kyk gini, tp kalo aku pake software A, katanya mesti convert ke XML atau pake software B”
saya : “ya, kalo sy memang lebih ringan pake XML, pak, ntar ditaruh di project app.nya”
X : “kalo sy pake software A ini, mas, gimana? saya tuh pengennya kayak aplikasi yg di d*** atau di *****, tau kan mas?”
saya : “yup, pernah pake, pak, install juga kok, malah sy nemu yg lebih bagus lg, smooth di iOS dan Android, tp ya itu tetap saja enakan pake XML atau pake file tambahan dr Adobe AIR (SWF), pak”

Well, sebagai developer, jangan terpaku pada satu tools/software/teknologi saja, ingat, teknologi bisa kadaluarsa, bakal ada terus teknologi2 baru, dan sepantasnya memang kita masih harus terus belajar, biar bisa bersaing.

Ada pernah kejadian : “mas, knapa web servicenya pake rest, pdhal ada SOAP di sini” | “krn rest sdh terbukti lebih ringan, pak” | “lah, kata siapa? teman saya pake SOAP dgn php lancar-lancar aja”
beda case, pak, kalo itu kan infrastukturnya kyk gitu, sedangkan punya kita sekarang terlalu boros kalo pake SOAP. Banyak javascript di sini, kalo pake SOAP, ntar definisiin lg strukturnya di XML dll.. sementara timeline yang ada 3 bulan, pak.”

Nah, satu pelajaran lg, gk bisa kita generalisir satu masalah itu sama dgn masalah lain. Kasus lain, kamu bisa kerjain satu aplikasi dlm 1 malam, liat dulu skala aplikasinya.. krn sejatinya, permasalahan di dalam TI itu beda-beda, tidak bisa semua app itu bisa dalam 1 malam. Maka dari itu, banyaklah bergaul dgn sesama profesional TI, rajin berdiskusi (tidak sekedar bertanya, kadang orang lain jengkel kalo ditanya-tanya terus), dan kembangkan (sambil latihan terus).

Seseorang ingin dibuatkan aplikasi dgn metode re-use, kalau developer sebelumnya rapih dalam mengerjakan dan terstandar, enak, developer lain yg melanjutkan tidak akan keteteran, apalagi kalo dokumentasinya jelas dan lengkap. Tapi kalo yg sebelumnya develop gk selesai, ditinggal programmernya, terus developer yg baru disuruh gantiin dan lanjutin, apalagi tidak ada dokumentasi, dan mesti baca-baca codingan developer sebelumnya yg berantakan, apa gk stress tuh developernya? 

Kalo yang pernah saya hadapi di bank-bank (dulu kebetulan jd developer asp.net di Plasmedia kliennya bank kabeh | loh knapa skrg jd dev. Android? gk laku y? | klo sy skrg msh jd dev. asp.net, mungkin sy msh jomblo, mas soalnya hidupnya kost-kantor-mall-kost-kantor-mall, pas ramadhan aja, terawih gk pernah sempat, buka puasa sering di jalan/di kantor, makanya pas ada kesempatan S2, sy beraniin diri resign dan nyambi2 di jogja, eh alhamdulillah, salah satu klien sy, dr Pusat Kajian Hadis Jakarta menarik sy, skrg bs kenal ust. Lutfi, ust. YM, ust. Arifin Ilham, dll, sambil belajar agama dr beliau2 tsb), mereka (tiap bank) sudah punya core sistemnya, mereka tidak akan mengganti core sistem dan itu tetap berjalan (bahkan ada upgrade core sistem berkala), ketika ada penambahan aplikasi/software, ya biasanya tinggal re-use dengan beberapa penambahan modul dan desain sesuai pakem (guide book) yang sudah diberikan mereka. Dan itu bisa cepat selesai, bahkan untuk aplikasi besar, bisa 1-2 bulan kelar (bukan satu malam/2 minggu, krn birokrasi, kesiapan database, server, sampai konfigurasinya, dsb juga butuh waktu). Tapi gak tau juga ya kalo di tempat lain, pernah sm temen-temen grup PPP di DepKeu, denger-denger sampe ada debat internal antar pejabat dirjen. Itupun ngurusin database sampe cronnya juga njelimet di birokrasi. Syukur PMnya mental baja bisa ngadepin mereka. Dan 3 orang developernya : mas Mulia, Radita dan Nur Hidayat juga handal dalam development app.

“halah banyak ngomong, yg penting ngerjain!” |  “nah iya, yg penting kerjain, anda sudah pernah ngerjain yg kyk gitu belum? mengerjakan sesuatu itu harus rapih, tdk bisa asal jadi, tepat sasaran untuk stakeholdernya, tepat guna dalam fungsi, teknologi dan biaya. Karena sejatinya, software itu mesti memiliki prinsip : useful, usable dan beautiful. Dengan proses bisnis yang tertata dan metodologi yang tepat sehingga siklus pengembangannya berjalan sesuai rencana”

Satu lagi..software personal jelas beda dgn software pemerintahan. software setipe front-end jelas beda dengan setipe backend.
Satu teknologi di satu tempat itu cepat, belum tentu di tempat lain jg cepat. Ada beberapa karakteristik dan parameter yg mendukung/menghalangi hal tsb. untuk bisa dikatakan itu cepat/lambat.

Ada kalanya kita sbg. developer sudah berbuat sesuatu utk klien, tp kurang puas dgn hasil kerja keras sendiri krn terkendala waktu yang diberikan sedikit, ada kalanya kita nemu kelompok developer yang diberikan waktu banyak, tp ngerjainnya asal-asalan, yang penting duitnya turun..alhasil tidak dipakai dan merepotkan user. Dan banyak kejadian-kejadian dengan plot twist yang dihadapi developer. “Kalo ketemu klien yg awam TI, minta cepet, ya garap aja, kalo ntar klien ngerasa tidak puas atau kurang pas, tinggal buka penawaran baru” 

Yang jelas, teruslah berusaha sebaik mungkin, jangan pesimis, kalo ada orang berusaha menjatuhkan, coba gerak terus saja. Dan satu hal, tidak ada salahnya mendengar dan belajar dari yang sudah berpengalaman/ahli biar makin meningkat ilmu yang kita pelajari, dan tentunya jadi bermanfaat lebih luas hasil yang kita kerjakan.

 
Leave a comment

Posted by on June 14, 2014 in Celoteh, Programming

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: